ADSENSE

Ahad, 14 Mei 2017

Jalan-Jalan ke Pulau Sakar

Jom susuri Teluk Darvel, kemudian kita mendarat di Kampung Tanjung Paras dan melihat-lihat sekitar Pulau Sakar! Hmmmm.... entah berapa kali merancang untuk menjejakkan kaki ke pulau nan satu ini, akhirnya kelmarin 13 Mei 2017 barulah tercapai hasrat hati. Bukan jauh mana pun, dan bukan baru sebulan dua tinggal di Lahad Datu, tapi sudah 25 tahun! Hiks.....! Kami sekadar ingin jalan-jalan melihat pemandangan di Pulau Sakar.

Bagi pencinta alam sekitar nan menghijau, barangkali di sini boleh dijadikan tempat untuk merehatkan minda!

Kami bertolak dari jeti Lahad Datu sekitar pukul 9 pagi. Ketika itu matahrai terang memancar, langit biru dan awan cerah sepanjang perjalanan.

Bot yang disewa boleh memuatkan seramai 12 orang penumpang. Mula-mula kami hanya 5 orang sahaja, dan akhirnya James, terpaksa batalkan kerana tidak cukup penumpang. Bot yang ditempah disewakan kepada penumpang lain untuk memancing di pulau tersebut. Namun Kamsiah berusaha, nekad untuk meneruskan hasrat yang asyik tertangguh itu! Katanya, apa pun, dia tak peduli, biarpun tak cukup penumpang dan bayar berganda, dia tetap akan pergi!
Tanpa persiapan yang rapi, akhirnya kami bulatkan hati untuk menjejakkan kaki ke Pulau Sakar pada pagi Sabtu itu!
Dan, dari jumlah yang hanya beberapa kerat, terlebih pula muatan penumpang yang sepatutnya 12 orang kepada 13 orang! Jadi, rombongan kami seramai 13 orang itu pun meredah lautan nan tenang dan terlindung oleh Teluk Darvel!

Seronok naik bot ketika ini. Airnya tenang dan agak cetek. Rasa gayat seperti naik bot ketika belayar ke pulau-pulau di Semporna, sedikit pun tidak terasa!

Lebih kurang 15 minit , bot mula menghampiri perkampungan di Pulau Sakar. 

Kami mendarat di kawasan ini... di hadapan sebuah sekolah rendah di Kampung Tanjung Paras.



Pemandangan rumah atas air berhampiran sekolah.


Kami melewati Sekolah Kebangsaan Tanjung Paras. Terbayang guru-guru yang terpaksa meredah lautan berulang-alik dari Lahad Datu untuk tiba di sini setiap hari. Bagaimana kalau cuaca buruk? Hujan atau air laut bergelora! Teringat pula seorang bekas anak murid Tingkatan 5 yang selalu lewat sampai ke sekolah pada tahun lepas. Pukul berapa dia bangun pagi? Kemudian menunggu bot untuk menyeberang ke sebelah daratan sana. Selepas itu mencari bas tambang untuk sampai ke sekolah! Setiap hari....oh! Berapakah tambang yang disediakan oleh ibu atau bapanya? Ya Allah! Hampir menitik air mata mengenangkan anak murid itu, yang bertubuh kurus, berwajah pucat dan pernah beberapa kali Amie minta dia berehat di rumah sebab sakit! 

Ada tanah perkuburan di sebelah kawasan sekolah dan tangga untuk menyambung perjalanan.

Akhirnya setelah menaiki tangga (mendaki bukit) kami pun sampai ke tapak binaan projek jambatan  baru.

Aduhai!
Sunggu mengasyikkan melihat pemandangan nan menghijau!


Rumah di atas air.



Jambatan ini dibina dengan menggunakan kayu belian.




Deretan pokok bakau yang menjadi pelindung kepada gelora ombak kuat di lautan!


Berpeluh-peluh jugalah kami seanjang meniti jambatan kayu di sini!


Berehat dulu seminit dua sebelum meneruskan perjalanan.

Oh!
Hati-hati tau. Jambatan berlubang!

Tenang dan menyegarkan mata memandang! Nampak riak air sedang beralun perlahan ditiup angin laut!

Akhirnya kami tiba di sebuah kampung air!
Lupa pula nak tanya apa nama kampung ini!




Ketika melalui rumah ini, Amie dan Nano berhenti seketika. Kami tanya, di mana rumah (bekas anak murid kami tahun lepas). Mereka kata, tak pernah dengar nama itu. Mungkin dia tinggal di kampung lain kot.


Wajah kanak-kanak tempatan yang berselisih dengan kami.


Nampaknya setiap penduduk kampung air di pulau ini mempunyai sangkar ikan masing-masing di hadapan rumah, atau di bawah jambatan. Selain sangkar, mereka memasang bubu dan juga perangkap ketam seperti dalam gambar di atas.

Bila terpandang kasut sekolah yang sedang dijemur, terbayang semula wajah anak murid yang kurus pucat itu. Kasut sekolah ini saiz besar, barangkali pemilik kasut ini bersekolah menengah! Tidak ada sekolah menengah di pulau ini. Jadi, mereka terpaksa menyeberang untuk sampai ke tanah besar.

Sangkar ikan di bawah jambatan.




Melihat ikan kerapu besar milik ketua kampung.


Apabila ikan kerapu mencapai saiz yang sangat besar, namanya pun bertukr menjadi ikan keratang!


Ikan masin yang sedang djemur. Ketua kampung yang baik hati mengambil beberapa ekor ikan masin untuk dijadikan umpan agar ikan keratang timbul ke permukaan!


Ketua kampung di sini. 

Beralih melihat sekumpulan anak-anak laut yang sedang memancing.

Di sana sini terlihat jemuran ikan masin.

Antara ikan yang berjaya dipancing.

Ikan-ikan segar yang sedang 'nyawa-nyawa ikan'. Kata anak-anak di sini, ikan ini akan dijadikan lauk makan di rumah mereka.

Mereka memancing menggunakan udang geragau.

Masing-masing dengan hasil tangkapan dalam bekas yang disediakan sendiri.


Jamasri dan Wong tidak mahu ketinggalan mencuba nasib di sini.


Ada lagi ikan masin sedang dijemur!

Wong dapat seekor anak kerapu!

Ha ha haa... punyalah besar umpan udang yang Wong gunakan, sampai tak muat masuk mulut ikan!

Berkilat-kilat air laut menyeliputi lendir di badan ikan!


Anak-anak pulau pula semakin banyak mendapat pelbagai hasil tangkapan.


Tapi Wong sekali lagi dapat anak ikan kerapu!

Jom tengok sekali lagi hasil tangakapn anak-anak pulau sebelum tinggalkan tempat ini.



Segarnya ikan!
Dimasak singgang saja pun sudah cukup sedap!
Makan dengan nasi panas...adeeehhh! Jangan lupa picitkan cili padi!


Wong sekali lagi dapat anak ikan kerapu! Kali ini dia gunakan umpan udang kecil pulak!




Ini hasil pancingan James!
Anak kerapu juga!




 Kami sudah masuk ke dalam bot, tapi James dan Wong masih memancing!


 Tinggallah anak-anak pulau ye!

 Dan ketua kampungnya juga!
Jumpa lagi dan terima kasih sudi layan kami di sini.

 Antara bagang yang terdapat di sini.


 Projek Ternakan Ikan Marin Irunji Parija.


Sebelum masuk ke sangkar ternakan ikan, kami berhenti rehat di pintu masuk. Haus dan dahaga sangatlah dirasai ketika ini! Alhamdulillah, pemilik bot memberikan kami air secara percuma!

 Berebut ambil botol air!

 Dan kemudian menikmati bekalan masing-masing!


 Orang lain sibuk makan, James dan Wong sibuk memancing!




 Banyaklah pula ikan kerapu di perairan Lahad Datu ini ye!


 Biarlah James dengan wong dengan ikan mereka!


 Kita isi perut masing-masing!



 James dan Wong dapat lagi ikan kerapu!




 Seronoknya anak Al Maidah berenang dalam air!

 Rasa nak ikut serta!

 James!
Kalau aku duduk gaya itu, dah lama terbongkang dalam air laut!

 Nano mencuba nasib memancing di sini. 








Leka memancing dan berehat di sini, akhirnya terlupa untuk melihat tempat ternak ikan marin!

 Dalam tong biru ini air hujan, untuk cuci tangan.

Kami meninggalkan tempat ternakan ikan marin, dan kemudian bot berhenti perlahan-lahan di sebuah beting pasir.

 Sebelum itu teruja sangat nak lihat bulu babi atau landak laut!

Terima kasih kepada adik (petugas bot) yang mengambil seekor landak laut (bahasa tempatan disebut Tayyum - bahasa Bajau).  Bulunya sangat tajam dan kalau tak pandai pegang, apabila tercucuk bulu tayyum, akan terasa bisanya!

Jangan pegang begini ye... Aksi ini bukan untuk dititu! Ini tangan profesional saja yang boleh buat begini.

 Wah! Sempat posing atas beting pasir!

 Jom kita lihat landak laut sekali lagi!

 Landak laut ini bergerak-gerak, berpusing-pusing nak larikan diri!


 Boleh dimakan tau!

 Sebelum meninggalkan beting pasir!

Hmmm.... beting pasir! Lupalah ilmu geografi fizikal yang dipelajari berpuluh tahu yang lalu!




 Ini kapal berisi minyak, tempat kapal besar mengisi minyak semasa berlabuh!

 Dari kejauhan terlihat kilang minyak sawit!
Dari sini minyak sawit terus disalurkan ke dalam kapal.

 Wokeh...!
Sudah sampai ke tanah besar.



 Terima kasih atas perkhidmatan bot  dengan 300 kuasa kuda yang sangat cekap!
Jumpa lagi.

 Jom cari sesuatu untuk basahkan tekak dan isi perut!


Terima kasih kam, sanggup ambil dan hantar kami pulang!
Walaupun acara jalan-jalan kita itu tak terancang sepenuhnya, tapi sekurang-kurangnya terbakarlaj juga kalori kita!

Info tambahan:
Sebahagian besar penduduk Pulau Sakar berketurunan Bajau. Salah satu makanan tradisional mereka ialah putu. Putu, sejenis makanan yang diperbat daripada ubi parut. Petang kelmarin, ketika keluar bersama Encik Suami, sempat beli putu dan lauk-pauknya.

Putu biasanya dimakan bersama kilau (isi ikan mentah diperap bersama jus limau atau cuka, halia, cili padi, hirisan bawang, hirisan mangga dan garam). Selain itu putu juga boleh dinikmati bersama rumpai laut dan juga ikan bakar. 

1 ulasan:

HANDAYANI berkata...

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Saya HANDAYANI ingin berbagi kpd teman semua…tentang Angka Togel Yang Di Berikan Ki HAJAR DEWANTORO, Awalnya saya sedikit ragu tetapi saya sangat membutuhkan bantuan, dan saya coba hub ki HAJAR DEWANTORO
Alhamdulillah saya bisa di bantu oleh beliau, pertama beliau memberikan angka 4D kpd saya, dan angka itu saya pasang,, awalnya saya tidak percaya ketika teman saya memberikan kabar, kalau angka yg aku pasang benar-benar keluar, dan saya menang 97 juta, berkat bantuan ki HAJAR DEWANTORO.,
Saya ucapkan banyak terima kasih kepada ki HAJAR DEWANTORO yang telah meluangkan waktunya untuk saya, konsultasi dengan ki HAJAR DEWANTORO selama ini benar benar sangat luar biasa…. Selain hebat, ki HAJAR DEWANTORO juga punya keahlian banyak. seperti, minyak penarik uang Pesugihan,, Santet,, Penarikan dana ghaib,, Pelaris,, dan Pelet,,
Info: Buat Teman yang Pengen Merubah Nasib Silahkan..
Hub: Ki HAJAR DEWANTORO Di:082-188-463-467.
ATAU KLIK DISINI